Cara Pandang HAM dan Islam terhadap Bagian Perempuan Dalam Hukum Waris Islam

warisMasalah waris merupakan salah satu masalah sosial yang sangat penting di tengah masyarakat. Islam sebagai agama yang memiliki konsep yang menyeluruh pun memberikan perhatian yang besar terhadap masalah ini. Bahkan skema hukum waris Islam diakui sebagai sistem pengurutan yang paling menyeluruh dan terinci di dunia.[1] Secara umum hukum waris Islam memberikan aturan bahwa pewaris perempuan mendapatkan bagian setengah dari bagian pewaris laki-laki. Hal ini telah ditetapkan Allah l dalam Surat An-Nisa[4] Ayat 11.

Allah Ta’ala berfirman,

“Allah mensyari’atkan bagi kalian tentang (pembagian pusaka untuk) anak-anak kalian. Yaitu : bahagian seorang anak lelaki sama dengan bagahian dua orang anak perempuan.”

HAM internasional memiliki prinsip kesetaraan tanpa memandang jenis kelamin. Perempuan memiliki hak yang sama dengan laki-laki dalam segala aspek. Menurut HAM sebagaimana hal ini dinyatakan oleh Komite Hak Asasi Manusia, perempuan memiliki hak yang setara dengan laki-laki. Menurut Komite Hak Asasi Manusia, “Perempuan harus memiliki hak-hak waris yang setara dengan laki-laki saat masa perkawinan berakhir disebabkan oleh kematian salah satu pasangan”.[2]

Persamaan Hak Laki-laki dan Perempuan

Ketika kita berbicara mengenai HAM, maka pijakan yang tepat adalah hukum HAM internasional yang dibuat di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dengan partisipasi internasional. Hukum yang dirumuskan pada tahun 1948 ini dikenal dengan The Universal Declaration of Human Right (UDHR) atau dikenal di Indonesia dengan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia (DUHAM) yang memuat tentang pokok-pokok kebebasan, persamaan, pemilikan harga, hak-hak dalam perkawinan, pendidikan, hak kerja, dan kebebasan dalam beragama. Hukum ini dinyatakan sebagai hukum yang bersifat universal, untuk seluruh manusia, dan tidak terbatas pada komunitas tertentu termasuk komunitas agama tertentu.[3] Sedangkan norma-norma yang bertentangan dengannya tidak bisa diterima dan dianggap sebagai partikularisme lokal dan tradisi.[4]

Di antara asas Hak Asasi Manusia yang dinyatakan dalam mukadimah DUHAM adalah ‘menegaskan kembali kepercayaan pada hak dasar manusia, pada martabat dan nilai seorang manusia, dan persamaan hak laki-laki dan perempuan’.[5] Secara umum DUHAM mengandung empat hal pokok. Pertama, hak indiviual atau hak-hak yang dimiliki oleh setiap orang. Kedua, hak kolektif atau hak masyarakat yang hanya dapat dinikmati bersama orang lain. Ketiga, hak sipil dan politik. Keempat, hak ekonomi, sosial, dan budaya.[6] Bagian waris termasuk ke dalam hak ekomoni, sosial, dan budaya dimana antara laki-laki dan perempuan harus menikmati hak yang sama dalam masalah ekonomi, sosial dan budaya.

Perempuan sebagai seorang manusia seharusnya tidak dibeda-bedakan termasuk pembedaan atas dasar jenis kelamin. Perempuan dan laki-laki memiliki kedudukan yang sama sehingga dalam masalah hak pun memiliki hak yang sama. Hal ini sebagaimana dinyatakan dalam Pasal 1 DUHAM berbunyi, ‘Semua orang dilahirkan merdeka dan mempunyai martabat dan hak yang sama’.[7] Pasal 2 DUHAM berbunyi, ‘Setiap orang berhak atas semua hak dan kebebasan yang tercantum dalam DUHAM dengan tidak ada perkecualian apa pun, seperti perbedaan ras, warna kulit, jenis kelamin, …..’[8]

Lebih khusus upaya penghapusan segala bentuk diskriminasi terhadap perempuan disuarakan melalui forum Sidang Umum PBB pada 18 Desember 1976, yang kemudian dirumuskan dalam bentuk konvensi pada bulan Maret 1980, dan diberlakukan secara resmi mulai tanggal 3 September 1981. Dalam pasal 1 konvensi tersebut berbunyi, ‘Dalam rangka menghapus diskriminasi terhadap perempuan – seperti pembedaan, pemisahan, dan pengekangan hak-hak perempuan – yang didasarkan atas jenis kelamin maka setiap negara harus memberikan hak dan kebebasan yang sama antara laki-laki dan perempuan di berbagai bidang, seperti bidang politik, ekonomi, budaya, pendidikan, dan bidang-bidang lain.’ Kemudian dalam pasal 2 disebutkan: ‘Setiap negara harus menghapus segala bentuk diskriminasi terhadap perempuan dan bersama-sama berupaya merumuskan kebijakan yang tepat – yang didukung dengan kebijakan politik – guna menghapus diskriminasi terhadap perempuan.’[9]

Pada september 1994 dilaksanakan kongres kependudukan di Mesir yang salah satu tujuannnya adalah memberikan persamaan hak perempuan di segala bidang. Kongres perempuan tersebut secara terang-terangan menyerang Islam dan menuduh Islam sebagai agama – yang di sebagian hukum-hukumnya – telah melakukan diskriminasi terhadap perempuan.[10]

Salah satu hukum Islam yang dianggap mendiskreditkan perempuan adalah hukum yang berkenaan dengan waris. Bagian perempuan dalam Hukum Waris Islam dipandang oleh hukum hak asasi internsional sebagai tidak taat-asas dengan prinsip kesetaraan untuk perempuan.

Dari sini maka muncul issu persoalan yang menunut adanya pembaruan dan kesetaraan dalam pembagian waris yang diantaranya diusung oleh para feminis. Musdah Mulia, salah satu tokoh di Indonesia yang mengusung upaya pembaruan hukum kewarisan, membangun terobosan pemikiran dan mendorong keadilan gender dalam pembagian warisan antara laki-laki dan perempuan dengan mengajukan skema pembagian waris 1:1. Musdah Muliah mengatakan bahwa skema pembagian waris 2:1 antara laki-laki dan perempuan tidak memiliki keadilan gender.[11]

Hukum Waris Islam Tidak Mendiskreditkan Perempuan

Perlu diketahui bahwa Islam menetapkan bahwa baik laki-laki maupun perempuan keduanya memiliki hak waris terhadap harta peninggalan orang tua maupun kerabatnya yang meninggal. Hal ini sebagaimana yang terdapat dalam Surat An-Nisa’[4] Ayat 7, Allah Ta’ala berfirman,

“Bagi orang laki-laki ada hak bagian dari harta peninggalan ibu-bapak dan kerabatnya, dan bagi orang wanita ada hak bagian (pula) dari harta peninggalan ibu-bapak dan kerabatnya, baik sedikit atau banyak menurut bahagian yang telah ditetapkan.”

Penegasan bahwasanya perempuan mendapatkan bagian warisan tersebut merupakan penghargaan yang besar dari Islam terhadap perempuan. Sebelumnya di masyarakat Arab, tradisi yang ada tidak memberikan hak waris kepada perempuan dan anak-anak. Di masa sekarang juga masih ada hukum adat yang tidak menetapkan perempuan sebagai ahli waris, contohnya Hukum Adat Waris dalam masyarakat Batak Toba. Ketentuan pokok dalam hukum waris Batak Toba adalah bahwa hanya anak laki-laki yang menjadi ahli waris, anak perempuan bersama harta peninggalan ayahnya berpindah ke tangan ahli waris yang kemudian berdasarkan kebijaksanaannya sendiri atau adat menentukan bagian yang menjadi perolehan anak perempuan tersebut. Sedangkan janda dengan atau tanpa anak laki-laki tidak dapat mewarisi harta peninggalan suaminya.[12]

Tuduhan diskriminasi – pembedaan derajat – perempuan bertolak dari hukum yang terdapat dalam Surat An-Nisa[4] Ayat 11, dimana Islam telah menetapkan bahwa bagian laki-laki adalah dua kali lipat bagian perempuan. Ketentuan waris dalam Al-Qur’an ini tidak menunjukkan bahwa derajat wanita lebih rendah dibanding dengan laki-laki. Akan tetapi laki-laki mendapatkan bagian dua kali lipat daripada bagian perempuan disebabkan ia mendapat tanggung jawab yang harus dipenuhi terhadap istrinya yang notabene adalah perempuan. Bahkan ini lebih merupakan bentuk penghormatan ketimbang diskriminasi perempuan dan merupakan jaminan ekonomi yang diberikan kepada perempuan. Dengan ketentuan ini, Islam mengistimewakan perempuan atas laki-laki, dan sama sekali tidak menunjukkan kesuperioritasan laki-laki terhadap perempuan karena skema waris seperti ini didasarkan atas asas keseimbangan antara hak dan kewajiban yang justru akan mengarah kepada keadilan[13].

Para mufassir menjadikan kewajiban laki-laki memberi nafkah kepada perempuan sebagai alasan bagi adanya pembagian waris laki-laki dua kali lipat warisan perempuan. Laki-laki memiliki tanggungan beban yang berlipat daripada wanita. Laki-laki disamping menafkahi dirinya sendiri, dia juga memiliki kewajiban menafkahi istri dan anak-anaknya. Sementara perempuan hanya menafkahi dirinya sendiri, jika ia menikah maka ia dinafkahi oleh suaminya. [14] Maka dalam hal ini perempuan sebenarnya memiliki bagian yang lebih banyak jika dibandingkan dengan apa yang akan diperoleh oleh laki-laki yaitu di satu sisi ia memperoleh hak waris, di sisi lain ia juga memperoleh hak nafkah dari pihak laki-laki. Perempuan tidak dibebani kewajiban mencari nafkah untuk rumah tangga, menyediakan tempat tinggal, dan pembiayaan bagi anak-anak mereka. Jika dipandang secara lahiriah sebenarnya ketentuan seperti ini tampak merugikan laki-laki, bukan sebaliknya. Ketika perempuan mendapatkan harta waris, ia memiliki hak penuh atas harta itu.[15]

Dalam kaitannya dengan tuduhan diskriminasi atas dasar jenis kelamin, dalam Islam bagian warisan untuk perempuan tidak selalu setengah dari bagian laki-laki. Akan tetapi jika kita cermati ada bebearapa kondisi yang mennyebabkan seorang perempuan memperoleh bagian waris yang sama dengan laki-laki. Di antaranya kondisi-konsisi sebagai berikut:[16]

Ayah Ibu Anak
1/6 1/6 Ashabah (Sisa)

 

Ayah Ibu Dua Anak Perempuan
1/6 + Bagian Sisa1 1/61 2/34

 

Suami Ayah Ibu Anak Perempuan
1/43 1/6 + Bagian Sisa2 1/62 1/26

 

Ayah Nenek dari Garis Ibu (Ibunya Ibu) Anak Laki-laki
1/61 1/61 Ashobah (Sisa)1

 

Ayah Nenek dari Garis Ibu (Ibunya Ibu) Dua Anak Perempuan
1/6 + Bagian Sisa1 1/61 2/34

 

Suami Ibu Saudara Perempuan Seibu Saudara Laki-laki Seibu
1/23 1/61 Bergabung dalam bagian 1/3 (masing-masing 1/6)
1                                           1

Beberapa contoh kasus tersebut di atas menunjukkan bahwa bagian laki-laki sama dengan bagian perempuan. Hal ini menjelaskan bahwa pembagian hak waris tidak semata hanya berdasarkan faktor jenis kelamin. Jadi salah jika ada yang mengatakan bahwa Hukum Waris Islam mendiskreditkan perempuan.

Telah dijelaskan sebelumnya bahwa laki-laki mendapatkan bagian dua kali lipat lebih besar dari bagian wanita bukan semata-mata mendiskreditkan perempuan (menganggap perempuan lebih rendah), tetapi berdasarkan prinsip keseimbangan antara hak dan kewajiban. Hubungan antara waris dan nafkah terlihat jelas dalam kasus pembagian waris di mana ahli warisnya adalah beberapa orang saudara laki-laki dan satu saudara perempuan seibu, dimana satu saudara laki-laki memperoleh bagian yang sama besar dengan satu saudara perempuan. Hal ini disebabkan tali kekerabatan diantara mereka lemah (jauh), sehingga saudara laki-laki tidak dibebani tanggung jawab untuk menafkahi saudara perempuan seibu. Oleh karena itu Allah ta’ala memberikan ketentuan pembagian waris yang sama di antara mereka. Hal ini bisa dilihat dalam contoh berikut:

Suami Ibu Saudara Laki-laki Seibu Saudara Perempuan Seibu
1/23 1/61 Bergabung dalam bagian 1/3 (masing-masing 1/6)
1                                           1

Jika yang menjadi ahli waris adalah saudara perempuan kandung bersama saudara laki-laki kandung, maka bagian saudara perempuan kandung adalah setengah dari bagian saudara laki-laki kandung. Namun, adanya tali kekerabatan yang lemah di antara saudara perempuan dan saudara laki-laki seibu menyebabkan masing-masing dari mereka, baik laki-laki maupun perempuan, memperoleh bagian yang sama besar.

Penutup

Berdasarkan uraian diatas bisa disimpulkan bahwa skema waris dalam Islam tidaklah bersifat diskriminasi gender. Akan tetapi perbedaan bagian antara laki-laki dan perempuan tersebut didasari atas keseimbangan antara hak dan kewajiban masing-masing ahli waris baik laki-laki maupun perempuan. Pada kasus-kasus dimana skema waris membagi antara bagian laki-laki dan perempuan dengan bagian yang sama besarnya menunjukkan pembeda bagian tersebut tidak semata-mata atas dasar perbedaaan jenis kelamin.

Jadi ketentuan hukum Islam yang Allah l turunkan sesuai dengan prinsip keadilan dilihat dari berbagai sisi. Tidak sebagaimana pandangan HAM yang hanya melihat dari satu sisi saja – yaitu jenis kelamin – yang justru hakikatnya mencerminkan ketidakadilan.

DAFTAR PUSTAKA

Abd. Wahid, Ramin. Maqashid al-Syari’ah dan Penerapan Hak Asasi Manusia dalam Masyarakat Islam. Malang: Poltekom Malang.

Baderin, Mashood A. 2010. Hukum Internasional Hak Asasi Manusia & Hukum Islam, Jakarta: Komisi Nasional Hak Asasi Manusia.

Hidayatullah, Muhib.2011. Tinjauan Hukum Islam terhadap Pendekatan Gender dalam Pembagian Warisan: Studi Atas Pemikiran Siti Musdah Mulia, Skripsi S1 pada Fakultas Syariah dan Hukum Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga. Yogyakarta: tidak diterbitkan.

Iskandar, Pranoto. 2012. Hukum HAM Internasional: Sebuah Pengantar Kontekstual.Cianjur: IMR Press.

Irianto, Sulistiyowati. 2005. Perempuan Di Antara Berbagai Pilihan Hukum, Jakarta: Yayasan Obor Indonesia.

Ismail, Nurjannah. 2003. Perempuan Dalam Pasungan: Bias Laki-laki dalam Penafsiran, Yogyakarta: LkiS Yogyakarta.

Luhulima, Achie Sudiarti. 2006. Bahan Ajar Tentang Hak Perempuan: UU No.7 Tahun 1984 Pengesahan Konvensi Mengenai Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Wanita. Jakarta: Buku Obor.

Monib, Mohammad, Islah Bahrawi. 2011. Islam dan Hak Asasi Manusia Dalam Pandangan Nurcholis Madjis. Jakarta: Gramedia.

Rachman, Budhy Munawar. 2010. Argumen Islam untuk Liberalisme: Islam Progresif dan Diskursusnya. Jakarta: Grasindo.

Sulthan, Shalahuddin. 2008. Ternyata Wanita Lebih Istimewa dalam Warisan: Perspektif Al-Qur’an dan Berdasarkan Studi Kasus. Surabaya: Pusataka IIMaN.

 

[1] Mashood A. Baderin, Hukum Internasional Hak Asasi Manusia & Hukum Islam, Jakarta: Komisi Nasional Hak Asasi Manusia, 2010, hlm. 148.

[2] Baderin, Hukum Internasional Hak Asasi Manusia & Hukum Islam, hlm. 149.

[3] Walapun tidak dapat dipungkiri bahwa standar universal yang dipaksakan bagi DUHAM memunculkan culture-based resistence to right (penolakan atas dasar perbedaan budaya). Konsepsi HAM PBB tersebut mendapatkan kritik dan penolakan dari sebagian negara Dunia Ketiga dan negara-negara berasaskan Islam. Lihat Mohammad Monib, Islah Bahrawi, Islam dan Hak Asasi Manusia Dalam Pandangan Nurcholis Madjis, Jakarta: Gramedia, 2011, hlm. 8.

[4] Lihat Budhy Munawar Rachman, Argumen Islam untuk Liberalisme: Islam Progresif dan Diskursusnya, Jakarta: Grasindo, 2010, hlm. 8; Ramin Abd. Wahid, Maqashid al-Syari’ah dan Penerapan Hak Asasi Manusia dalam Masyarakat Islam, Malang: Poltekom Malang.

[5] Achie Sudiarti Luhulima, Bahan Ajar Tentang Hak Perempuan: UU No.7 Tahun 1984 Pengesahan Konvensi Mengenai Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Wanita, Jakarta: Buku Obor, 2006, hlm. 39.

[6] Rachman, Argumen Islam untuk Liberalisme: Islam Progresif dan Diskursusnya, hlm. 9.

[7] Luhulima, Bahan Ajar Tentang Hak Perempuan: UU No.7 Tahun 1984 Pengesahan Konvensi Mengenai Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Wanita, hlm. 44.

[8] Luhulima, Bahan Ajar Tentang Hak Perempuan: UU No.7 Tahun 1984 Pengesahan Konvensi Mengenai Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Wanita, hlm. 47.

[9] Shalahuddin Sulthan, Ternyata Wanita Lebih Istimewa dalam Warisan: Perspektif Al-Qur’an dan Berdasarkan Studi Kasus, Surabaya: Pusataka IIMaN,2008, hlm. 11.

[10] Sulthan, Ternyata Wanita Lebih Istimewa dalam Warisan: Perspektif Al-Qur’an dan Berdasarkan Studi Kasus, hlm. 24.

[11] Muhib Hidayatullah, Tinjauan Hukum Islam terhadap Pendekatan Gender dalam Pembagian Warisan: Studi Atas Pemikiran Siti Musdah Mulia, 2011, Skripsi S1 pada Fakultas Syariah dan Hukum Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga. Yogyakarta: tidak diterbitkan.

[12] Sulistiyowati Irianto, Perempuan Di Antara Berbagai Pilihan Hukum, Jakarta: Yayasan Obor Indonesia, 2005, hlm. 120.

[13] Liat Nurjannah Ismail, Perempuan Dalam Pasungan: Bias Laki-laki dalam Penafsiran, Yogyakarta: LkiS Yogyakarta, 2003, hlm. 208; dan Sulthan, Ternyata Wanita Lebih Istimewa dalam Warisan: Perspektif Al-Qur’an dan Berdasarkan Studi Kasus, hlm. 11.

[14] Ismail, Perempuan Dalam Pasungan: Bias Laki-laki dalam Penafsiran, hlm. 206.

[15] Ismail, Perempuan Dalam Pasungan: Bias Laki-laki dalam Penafsiran, hlm. 207.

[16] Lihat Sulthan, Ternyata Wanita Lebih Istimewa dalam Warisan: Perspektif Al-Qur’an dan Berdasarkan Studi Kasus, hlm. 41-45.

Ditulis oleh Muhammad Ilyas
Program Studi Pendidikan Islam, Fakultas Pascasarjana, Universitas Ibnu Khaldun
Bogor, 24 Nopember 2014

Download Makalah Ini Di Sini

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s